5 Persenjataan Terbaru Rusia Untuk Indonesia Borong

Share:

5 Persenjataan Terbaru Rusia Untuk Indonesia Borong – Lima Persenjataan dari Rusia yang harus diborong oleh Indonesia, Indonesia memiliki wilaya yang luas dan jumlah personil yang besar. Untuk memenuhi kebutuhan pertahanan guna melindungi wilayah Indonesia maka 5 alutsista terbaru ini sangat cocok untuk Indonesia.

1, Peluncur Granat AGS-30

5 Persenjataan Terbaru Rusia Untuk Indonesia Borong

Kementerian Pertahanan Rusia (MoD) menggantikan persenjataan tripod-mount peluncur granat otomatis (AGL) 30x29mm AGS-17 Plamya (Fire) dengan Peluncur granat AGS-30 , menurut sumber dalam industri pertahanan Rusia.

AGS-30 man-portable, tripod-mount AGL dikembangkan oleh KBP pada tahun 1990-an sebagai pengganti AGS-17 Plamya. AGS-30 memiliki berat tempur 29,7 kg (termasuk tripod-mount 16 kg dan logam kotak gendang 30-putaran 13,7 kg), panjang 840 mm (termasuk per barel dari 290 mm), tingkat menembak dari 390-425 putaran per menit, moncong kecepatan 185 m / s dan jarak tembak dari 1.700 m. Peluncur dilengkapi dengan PAG-17 2.7x pemandangan optik. Upgrade varian AGS-30 AGL termasuk dalam kit persenjataan dari ‘prajurit masa depan’ Ratnik kit

2, Rompi Anti Peluru

5 Persenjataan Terbaru Rusia Untuk Indonesia Borong

rompi 6B45 multirole pelindung tubuh rompi yang telah dikembangkan oleh perusahaan Techinkom berbasis Petersburg Saint. MoD sudah termasuk 6B45 rompi di ‘prajurit masa depan’ Ratnik kit . Yang digunakan untuk pasukan masa depan Rusia

Varian dasar 6B45 (NIJ III / tingkat BR5, perlindungan terhadap peluru inti 5.56x45mm SS109 baja) memiliki berat sekitar 8 kg dan daerah perlindungan / fragmen balistik dari 15-16,4 / 45-50 decimeters persegi masing-masing. 6B45 telah menerima Molle sistem / PALS dimaksudkan untuk lampiran berbagai kantong.Menggabungkan dua piring Granit armor keramik disimpan dalam kantong frontal dan belakang masing-masing.

6B45 adalah rompi tahan peluru modular. Ini terdiri bagian frontal dan belakang dan bahu lembut-armor dan perlindungan sisi. Rompi dapat terkelupas dalam waktu kurang dari 3 detik, menggunakan sistem penurunan darurat khusus. Karena Molle / PALS sistem, semua jenis kantong amunisi modern dapat melekat 6B45.

3, Kornet-D1 Anti-Tank

5 Persenjataan Terbaru Rusia Untuk Indonesia Borong

Angkatan Bersenjata Rusia telah mulai menerima Kornet-D1 anti-tank sistem rudal self-propelled (SPATGM) dipandu. Beberapa SPATGMs Kornet-D1 yang ditunjukkan di parade 9 Mei pada Hari Kemenangan di Moskow pada tahun 2015. 

Sistem ATGM man-portable  9K115-2 Metis-M1 SACLOS dikembangkan pada awal 2000-an. Ini memiliki berat tempur 29,8 kg dan dapat diangkut oleh tiga prajurit. Prajurit pertama membawa gantungan dengan peluncur dan satu rudal (23,8 kg total), yang kedua – gantungan dengan dua rudal (28,6 kg total) dan yang ketiga – gantungan dengan sistem pengamatan dan suku cadang (9 kg total ). Metis-M1 dapat melakukan penerjunan dalam satu wadah terpisah, menyediakan kemampuan anti-tank pasukan udara.Memiliki jarak tembak maksimum 2.000 m.

Sistem ini terdiri dari peluncur man-portabel dan penglihatan inframerah dengan imager termal terintegrasi.Metis-M1 dapat ditembakan 9M131M anti-tank rudal dengan hulu ledak tandem dan 9M131FM serbaguna dipandu rudal dengan hulu ledak thermobaric. 9M131 AT rudal memiliki kemampuan armor-piercing dari 900-950 mm RHA belakang baja reaktif eksplosif (ERA). 9M131FM rudal dapat secara efektif menghilangkan kedua personil bermusuhan dan instalasi insinyur di medan perang modern.

Menurut Stockholm International Peace Research Institute`s basis data (SIPRI) transfer senjata, Rusia telah memasok Kornet-E ATGMs ke Aljazair (5300 rudal), Azerbaijan (100 rudal), Eritrea (80 rudal), Yunani (1100 rudal), India (3.000 rudal), Irak (300 rudal), Jordan (2000 rudal dan 200 peluncur), Maroko (100 rudal), Peru (288 rudal), Sudan (100 rudal), Suriah (2.500 rudal), Turki (800 rudal dan 80 peluncur) dan Uganda (1.000 rudal). Bahrein telah menjadi pengguna pertama untuk Kornet-EM, memiliki memerintahkan 100 rudal pada tahun 2014. Pada tahun 2014, Namibia memerintahkan 100 Kornet-E ATGMs.

Metis-M / M1 sistem ATGM telah disediakan untuk Aljazair (500 rudal), Bangladesh (1.200 rudal), Hongaria (2.100 rudal), Malaysia (100 rudal), Korea Selatan (2.700 rudal) dan Suriah (500 rudal).

4, Senapan serbu AK-400

5 Persenjataan Terbaru Rusia Untuk Indonesia Borong

5 Persenjataan Terbaru Rusia Untuk Indonesia Borong

AK-12 senapan serbu terbaru yang dikembangkan oleh Izhmash tidak sepenuhnya memenuhi semua persyaratan Forces` khusus untuk senapan serbu organik. Pasukan Khusus memerlukan senapan serbu yang lebih kompak. Ini harus relatif kompak dan cocok untuk operasi penyerangan, pendaratan pesawat  dan operasi khusus di hutan itu.

AK-400 terutama ditujukan untuk Pasukan Khusus SBP`s  dan Operasi Khusus Pusat FSB`s (SOC) yang mencakup legendaris Alfa dan Vympel tim. Kepedulian Kalashnikov tidak mengungkapkan spesifikasi dari senjata api baru secara maksimal. AK-400 akan memiliki panjang 940 mm dan berat sekitar 3 kg. The rifle`s mekanisme menembak akan menggabungkan 3-putaran meledak modus menembak. Senjata api yang seharusnya dilengkapi dengan rel Picatinny untuk ruang lingkup dan berbagai aksesoris. Menurut sumber itu, AK-400 dapat menggantikan sebagian AK-74m senapan serbu dalam pelayanan dengan Angkatan Bersenjata Rusia.

Modifikasi terbaru dari AKS-74U memiliki berat tempur 3 kg (tanpa lingkup), panjang 730 mm (dengan saham dilipat), tingkat penembakan 650-700 putaran per menit, moncong kecepatan 735 m / s, sebuah lapangan tembak efektif 300 m. Hal ini disuplai dari 30-putaran majalah standar AK-74.

5, Sistem pertahanan udara Pantsir-S2

5 Persenjataan Terbaru Rusia Untuk Indonesia Borong

Sistem pertahanan udara Pantsir-S2 adalah versi perbaikan dari Pantsir-S1 yang menggunakan peluncur rudal dan anti-pesawat yang sama . Pantsir-S2 dapat meluncurkan rudal permukaan-ke-udara baru yang meningkatkan jangkauan dari 20 sampai 30 km. Sistem Pantsir-S2 juga dilengkapi dengan radar pencari sots S-band baru untuk dapat meningkatkan jangkauan deteksi dari 36 km sampai lebih dari 40 km. Kolonel Yuri Muravkin, wakil komandan pasukan pertahanan udara sudah mengumumkan bahwa tentara Rusia akan mendapatkan versi upgrade dari sistem Pantsir S-1 sistem pertahanan udara dan rudal baru. Pantisr-S2 Baru  telah masuk dalam layanan dengan tentara Rusia pada 2015. Hal itu dikerahkan di Suriah untuk melindungi pasukan angkatan udara Rusia di pangkalan udara Hmeymim di Latakia.

Advertisement
5 Persenjataan Terbaru Rusia Untuk Indonesia Borong | Lucy | 4.5

Berita Lainnya